in

Garuda Wisnu Kencana, Cerita Rakyat Bali

Pada kali ini, cerita yang akan ditampilkan berasal dari daerah Bali. Cerita tersebut berjudul Garuda Wisnu Kencana. Di dalam cerita Garuda Wisnu Kencana, kita akan bertemu dengan beberapa tokoh, diantaranya Resi Kasyapa, Kadru, Winata, Kuda Ucaihswara, para Naga, dan Garuda Wisnu Kencana. Untuk lebih jelasnya, mari kita simak cerita rakyat dari daerah Bali berikut ini !
Garuda Wisnu Kencana, Cerita Rakyat Bali

          Pada zaman dahulu kala, di negeri yang disebut dengan Pulau Dewata, hiduplah seorang resi yang disebut Resi Kasyapa. Sang resi yang arif dan bijaksana tersebut memiliki dua istri. Istri pertama dari Resi Kasyapa bernama Kadru dan istri kedua bernama Winata. Kadru memiliki anak Naga, sedangkan Winata memiliki anak bernama Garuda. Meskipun Resi Kasyapa telah bersikap adil terhadap kedua istrinya, namun istri pertama (Kadru) selalu menyimpan iri dan dengki terhadap istri kedua (Winata).

          Suatu ketika, Kadru yang telah menaruh kebencian terhadap Winata ingin mencoba sekuat tenaga menjerumuskan Winata. Ketika para Dewa sedang mengaduk-aduk samudera untuk menemukan Tirta Amartha, datanglah kuda terbang yang bernama Ucaihswara. Tirta (air) Amartha dipercaya sebagai air keabadian, dimana air tersebut akan memberikan keabadian apabila ada yang meminumnya, meskipun hanya setetes. Ketika Kuda Ucaihswara sedang melintas di samudera, Kadru menyuruh Winata untuk menebak warna kuda tersebut. Niat Kadru sebenarnya adalah untuk menjerumuskan Winata agar dapat keluar dari lingkaran keluarga Resi Kasyapa.

          “Winata, aku dengar ada Kuda Ucaihswara yang melewati samudera. Bisahkan kau jelaskan warna kuda itu ?” tanya Kadru kepada Winata.

          “Aku belum mengetahui warna kuda itu, wahai Kakakku Kadru,” jawab Winata.

          “Baiklah kalau begitu. Bagaimana kalau kita melakukan tantangan untuk menebak warna kuda tersebut ? siapa yang kalah, dia akan menjadi budak dan selalu menaati perintah yang menang,” jelas Kadru.

Menebak Warna Kuda Ucaihswara

          Menurut cerita rakyat Bali, akhirnya mereka menebak warna Kuda Ucaihswara yang akan melintasi samudera. Kadru menebak warna kuda tersebut adalah hitam, sedangkan Winata menebak warna kuda tersebut adalah putih.

          Kadru yang telah lama ingin menjerumuskan Winata untuk menjadi seorang budak akhirnya tidak berhasil. Menurut penuturan Naga (anak Kadru), ternyata warna kuda tersebut adalah berwarna putih. Karena kuda tersebut belum muncul di hadapan mereka, timbulah akal licik Kadru.

          “Aku tidak terima jika diriku kalah dari Winata. Harkat dan martabatku akan jatuh apabila menjadi budak dari Winata. Naga, aku mengutusmu untuk menyemburkan racun ke tubuh Kuda Ucaihswara agar terlihat hitam !” perintah Kadru kepada Naga.

          Naga pun akhirnya mematuhi perintah ibunya untuk berbuat licik terhadap Winata. Kuda tersebut menjadi berwarna hitam setelah disemburkan racun oleh naga.

          Melihat kenyataan tersebut, Winata akhirnya menjadi kalah. Winata akhirnya bersedia menjadi budak Kadru seumur hidupnya. Kadru tertawa dengan pongahnya ketika mendapatkan kemenangan dari Winata, meskipun dengan cara yang licik.

Perkelahian Garuda dan Naga

          Setelah mendengar kekalahan ibunya, Winata, Garuda tidak terima. Dia merasakan ada yang tidak beres dengan tantangan yang dilakukan oleh ibunya dan Kadru. Ketidakterimaan Garuda atas kekalahan ibunya akhirnya menimbulkan pertengkaran antara dirinya dengan para naga (anak Kadru). Garuda selalu melakukan pertarungan dengan para Naga, baik siang maupun malam. Pertarungan tersebut selalu imbang. Meskipun imbang, para Naga akhirnya mengajukan persyaratan.

          “Garuda, aku akan memberikan persyaratan kepadamu. Jika Tirtha (air) Amartha dapat kau bawa kepada kami, maka ibumu (Winata) akan kami bebaskan,” kata para Naga.

          “Baiklah kalau begitu, aku akan mengambil Tirtha Amartha demi kebebasan ibuku !” jawab Garuda.

          Meskipun Garuda tidak mengetahui keberadaan Tirtha Amartha, dia tetap berusaha mencari air keabadian tersebut.

Garuda Wisnu Kencana

          Dalam pencarian Tirtaha Amartha, ternyata Garuda bertemu dengan Dewa Wisnu. Dewa Wisnu ternyata sedang membawa Tirta Amartha yang berwadahkan kamendalu dan bertalikan rumbut ilalang. Garuda akhirnya meminta Tirtha Amartha tersebut kepada Dewa Wisnu. Dewa Wisnu memberikan Tirtha Amartha tersebut, dengan syarat bahwa Garuda tersebut akan menjadi kendaraannya (tunggangannya).

          “Baiklah Dewa Wisnu, saya bersedia menjadi tungganganmu demi menyelamatkan ibu saya dari cengkraman Ibu Kadru,” kata Garuda dengan mantap.

          Dengan demikian, Garuda tersebut akhirnya dikenal menjadi Garuda Wisnu Kencana.  Karena sang Garuda menjadi tunggangan Dewa Wisnu.

          Dalam perjalanan pulang untuk membebaskan ibunya dari cengkraman Kadru dan para naga. Ternyata Tirtha Amartha yang dibawa Garuda tersebut diambil oleh Dewa Indra yang kebetulan sedang melintas. Akhirnya, Garuda hanya membawa tali rumput ilalang yang merupakan wadah dari Tirtha Amartha.

          “Naga, aku hanya membawa tali rumput ilalang yang merupakan wadah dari Tirtha Amartha. Sebab, Tirtha Amartha telah direbut oleh Dewa Indra saat perjalanan pulang. Akan tetapi, tetesan air Tirtha Amartha masih tertinggal di rumput ini,” kata Garuda panjang lebar.

          “Tidak apa-apa, kami bisa menjilatinya di atas rumput tersebut. Karena Tirtha Amartha dapat memiliki fungsi memberikan keabadian, meskipun hanya setetes! ” kata para Naga.

          Para naga akhirnya menjilati tetesan Tirtha Amartha di rumput ilalang tersebut. Rumput ilalang yang tajam akhirnya melukai lidah para naga. Lidah para naga itu akhirnya terbelah menjadi dua. Sehingga naga dan para keturunannya memiliki lidah terbelah dua.

          Winata yang merupakan ibu Garuda akhirnya dibebaskan dari perbudakan. Garuda sangat senang dapat membebaskan ibu yang dicintainya.

          Demikianlah cerita rakyat Bali yang berjudul Garuda Wisnu Kencana. Sikap keteladanan Garuda patutlah kita contoh sebagai anak yang baik dan berbakti kepada ibunya. Burung garuda sebagai Lambang Negara Indonesia memiliki filosofi akan kegigihan perjuangan kaum pribumi (masyarakat Indonesia) dalam melawan cengkraman penjajah, sehingga dapat membebaskan tanah ibu pertiwi. Semoga cerita ini bermanfaat.   

Cerita Rakyat Bali lainnya:
  • Kisah Calonarang
  • Legenda Asal Mula Desa Trunyan
  • Cerita Kebo Iwa
  • Asal Mula Selat Bali

Pangeran Amat Mude, Cerita Rakyat Aceh

Ahmad Rhang Manyang – Cerita Rakyat Aceh