in

Gaya adalah besaran usaha yang dikerjakan pada suatu titik dan atau bidang dengan arah tertentu

Cara Menyusun Gaya

Besaran dan Satuan

Besaran Skalar dan Besaran Vektor

Gaya secara singkat dapat diartikan sebagai besaran usaha yang
dikerjakan pada suatu titik dan atau bidang dengan arah tertentu.
Berdasarkan satuan metrik, satuan Newton merupakan satuan gaya yang
umum digunakan. Besaran gaya ini merupakan perkalian besaran massa
dan besaran percepatan yang dialamai oleh benda / materi tertsebut. Suatu
masa 1 kg, jika ada di bumi, pasti akan mengalami percepatan gravitasi (g)
yang besarnya mendekati 10 m/dt2. Dengan begitu massa tersebut akan
memberikan gaya berat akibat gravitasi sebesar 10 Newton.

Satuan gaya ini kadang digunakan secara praktis oleh pelaku bidang
keteknikan, utamanya yang banyak terlibat dengan berat suatu struktur,
yakni digunakan istilah satuan kgf yang mengandung pengertian bahwa 1
kgf (1 kg force) dapat dikonversikan dengan besaran 10 Newton.

Gaya dapat dilukis dalam bentuk diagram panah. Panjang diagram
merepresentasikan besar gaya. Sedang arah panah menunjukkan arah
gaya yang bersangkutan

a) Arah Gaya
Berdasarkan arah pada suatu bidang datar dan terhadap titik
tangkap tertentu, gaya dapat dibagi menjadi gaya datar (horisontal), vertikal
dan gaya yang berarah miring.

Arah gaya pada suatu bidang: (a) Horisontal, (b) vertikal dan(c) gaya miring / diagonal

b) Gaya Normal
Terhadap arah serat batang struktur, gaya-gaya tersebut dapat
dibedakan dan diuraikan ke dalam gaya normal/sejajar serat dan gaya
melintang/tegak lurus serat. Berdasarkan arah, gaya normal dapat berupa
gaya tekan, sering disepakati dengan tanda N – (Normal negatif) dan gaya
tarikan sebagai N + (gaya normal positif).

c) Gaya Lintang
Terhadap serat batang, gaya ini memiliki arah tegak lurus atau
melintang. Karenanya, gaya ini lebih sering disebut sebagai gaya lintang
atau gaya geser. Ditinjau dari arah terhadap tampang batang, gaya lintang
dapat berupa gaya lintang positif (+) dan gaya lintang negatif (-).
Sebenarnya pembedaan tanda tersebut hanya didasarkan kesepakatan
agar memberi kemudahan dan keajegan presentasi perhitungan pada
perancangan struktur.

Gaya normal dan gaya lintang: (a) Gaya normal Tekan (P1), (b) Normal Tarik (P2) dan gaya lintang negatif (P3), (c) gaya lintang positif (P4)

Gaya lintang positif dapat ditandai dengan bagian kiri dari batang
tergeser berarah ke atas, sementara bagian kiri mengarah ke bawah.
Dengan begitu mengakibatkan batang yang terkena gaya tersebut berputar
kekanan. Sedang gaya lintang negatif, merupakan kebalikan gaya lintang
posif, mengakibatkan dua bagian batang berputar ke kiri.

d) Momen

 

Selengkapnya : Cara Menyusun Gaya

Selengkapnya : Teknik Struktur Bangunan

 

Perlengkapan dan Peralatan K3 (Teknik Struktur Bangunan)

Menggambar Proyeksi Bangunan (MEMBUAT GAMBAR RENCANA)