Legenda Asal Muasal Buaya Putih di Setu Babakan

Kali ini, caritasato.blogspot.com menampilkan legenda yang berasal dari Betawi. Legenda tersebut berjudul Asal Muasal Buaya Putih di Setu Babakan. Setu Babakan merupakan sebuah kawasan cagar budaya yang dipelihara oleh pemerintah DKI Jakarta. Setu Babakan adalah danau seluas 30 hektare yang terletak di pinggiran Kota Jakarta, tepatnya di daerah Srengseng Sawah, Jagakarsa.
Legenda Asal Muasal Buaya Putih di Setu Babakan
Di Setu Babakan, konon terdapat sosok buaya putih yang selalu setia berada di danau tersebut. Buaya putih akhirnya dikenal sebagai penjaga Setu Babakan dan kehadirannya sempat menjadi perbincangan di kalangan masyarakat. Hingga akhirnya, sosok buaya putih tersebut dijadikan sebagai salah satu cerita rakyat Betawi. Berikut adalah cerita Asal Muasal Buaya Putih di Setu Babakan.
Pada zaman dahulu, terdapat kediaman penduduk yang berada di pinggiran Babakan Setu. Penduduk tersebut masih bersuku Betawi. Mereka hidup aman, tentram, dan damai. Terdapat sepasang anak muda yang menjalin cinta. Mereka masih berusia remaja. Mereka saling mencintai tanpa memandang kasta dan harta. Namun, cinta mereka terhalang oleh restu orang tua. Sang gadis berasal dari keluarga yang berkelimpahan harta. Orang tua mereka termasuk keluarga yang terpandang. Sedangkan sang pemuda berasal dari keluarga yang kurang berada atau dikatakan miskin. Oleh sebab itu, perjalanan cinta mereka tentu saja mendapatkan hambatan, sebab orang tua dari pihak si gadis tidak menginginkan anaknya menikah dengan pamuda miskin alias kekasih dari anaknya tersebut.
Namun, cinta mereka tetap berjalan meskipun bertemu secara diam-diam. Mereka melakukan pertemuan tanpa diketahui oleh orang tua mereka. Jika mereka diketahui oleh orang tua pihak si gadis, sang ayah dari pihak si gadis tidak segan memarahi bahkan memukul kekasih anaknya. Sang ayah selalu mewanti-wanti anaknya agar tidak bertemu kembali dengan kekasih idamannya. Namun, sang anak tidak dapat mengingkari hatinya bahwa dia sangat mencintai sang pemuda.
“Ingatlah anakku, keluarga kita adalah keluarga kaya dan terpandang. Tidak mungkinlah langit menyatu dengan bumi. Jika kamu menikah dengan pemuda itu, aku betul-betul tidak setuju !” kata sang ayah dari gadis itu.
“Tapi ayah, aku sangat mencintainya. Apakah ayah tega jika nantinya aku menikah dengan lelaki yang tidak aku cintai ?” tanya sang gadis dengan berlinang air mata.
“Tentu saja, aku akan menikahimu dengan seorang duda kaya yang akan melamarmu. Calon suamimu tentu saja sangat jauh lebih tinggi kedudukannya dibandingkan anak muda yang miskin itu !” celetuk sang ayah.
Mendengar penjelasan ayahnya, sang gadis tidak bisa berbuat apa-apa. Bagai disambar petir, dia mendengar secara jelas ucapan dari sang ayah. Ternyata dia telah dijodohkan dengan seorang lelaki yang tidak dia ketahui bagaimana rupa dan wataknya. Apakah dia akan menuruti kehendak ayahnya ? dia tidak tau. Akhirnya, secara diam-diam sang gadis pergi menemui kekasihnya.
Setelah sampai menemui kekasihnya, sang gadis memberitakan perihal bahwa dirinya akan dijodohkan oleh orang tuanya. Sang pemuda bingung, dia hanya terdiam dan merenung.
“Adinda, aku tau dari dulu bahwa orang tuamu tidak menyetujui hubungan kita. Aku paham bahwa kita memiliki perbedaan bagaikan langit dan bumi,” jelas sang pemuda.
“Tapi aku tetap mencintai abang,” sahut sang gadis.
“Iya aku juga mencintaimu. Tapi kamu harus tau, kondisi kita memang tidak lagi memungkinkan,” Kata sang pemuda.
“Jika memang begitu, sebaiknya abang pergi merantau untuk memperbaiki nasib. Jagalah diri abang. Jika abang telah berhasil, jangan lupa adinda, lekaslah pulang. Adinda akan setia menunggu abang,” saran sang gadis dengan penuh linangan air mata.
“Jika memang itu saran terbaikmu, baiklah. Aku akan merantau untuk memperbaiki nasib demi masa depan kita. Aku berjanji akan kembali lagi setelah berhasil. Doakan abang agar berhasil, Dik,” sang pria menjawab sambil tersenyum kepada kekasih yang dicintainya.
Tidak lama kemudian, sang pria pamit. Dia bergegas untuk pergi merantau demi memperbaiki nasib. Dia berjanji akan kembali lagi setelah mencapai kesuksesan dan menikahi wanita idamannya itu.
Dengan penuh harap, sang gadis dapat bertemu kembali dan menikah dengan kekasih idamannya. Dia berharap agar pernikahan dengan lelaki pilihan orang tuanya gagal dan bisa menikahi pemuda idamannya jika telah sukses di rantau sana.
Namun harapan tinggalah harapan, hampir setahun sang pemuda tidak kembali. Sang gadis merasa cemas akan keadaan tersebut. Sebab, dirinya telah dilamar dan pesta pernikahan akan sebentar lagi dilangsungkan.
Si gadis merasa galau dan sedih. Dia masih bingung terhadap apa yang harus dia perbuat. Di hari-hari terakhir melepas masa lajangnya, dia masih berharap sang pemuda tersebut akan datang dihadapannya. Berharap sang pemuda telah sukses supaya dapat meyakinkan kedua orang tuanya agar mereka bisa menikah.
Saat hari terakhir sebelum dia menikah, sang gadis dengan putus asa pergi ke Situ (danau) Babakan. Dia tidak tau harus berbuat apa lagi untuk menghadapi orang tuanya. Dengan perasaan putus asa, dia menceburkan diri ke dalam Setu Babakan yang tidak jauh dari sana.
Dirinya tidak serta merta meninggal. Siluman buaya yang ada di Setu Babakan merasa kasihan terhadap diri sang gadis. Akhirnya merubah diri sang gadis menjadi buaya putih. Buaya putih itu sekarang masih terlihat di Setu Babakan. Konon, jika ada orang yang berbuat tidak senonoh di wilayah tersebut, mereka akan menjadi santapan buaya putih di Setu Babakan.
Demikianlah cerita rakyat dari Betawi yang berjudul Legenda Buaya Putih di Setu Babakan. Semoga cerita ini bermanfaat dan terimakasih telah berkunjung !
Cerita Rakyat Jakarta lainnya:
  • Kisah Pangeran Syarif
  • Si Jampang
  • Murtado Macan Kemayoran
  • Kisah Sepasang Pendekar Kemayoran

Keuntungan-Keuntungan Dalam Menggunakan Teknologi Teleschool

1.    Keuntungan-Keuntungan Dalam Menggunakan Teknologi Teleschool Dengan adanya penggunaan teknologi ini dalam dunia pendidikan dapat memberikan dampak positif atau keuntungan bagi sekolah, orang tua dan siswa, adapun keuntungan-keuntungannya sebagai berikut: 1)     ...

Pengertian dan Faktor Kedisiplinan Siswa

 Pengertian dan Faktor Kedisiplinan Siswa 1.    Pengertian Kedisiplinan Siswa Masalah disiplin merupakan suatu hal yang sangat penting bagi lembaga pendidikan. Karena disiplin sangat penting, maka sekolah sebagai salah satu lembaga pendidikan dan merupakan salah satu...

Bukan Jamannya Lagi Income Kita Hanya Bergantung pada Perusahaan di Era Crypto Evolution

Follow @HediSasrawan Lock posisis gratis ke Thailand CryptoWorldEvolution, CWE, register cryptoworldrobot.com founder terbaikGratis Support untuk leader Asia Hero Team yg Prominer dan berhasil mengsponsori langsung 3 Prominer dalam bulan Februari iniTiket Event...

Ginjal Manusia (Artikel Lengkap) | Hedi Sasrawan

Follow @HediSasrawan Ginjal adalah sepasang organ berbentuk seperti kacang merah di belakang rongga perut manusia. Pada orang dewasa, panjangnya sekitar 11 cm. Ginjal menerima darah dari arteri ginjal dan mengeluarkannya ke vena ginjal. Setiap ginjal tersambung dengan...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *